Sabtu, 22 Juni 2019

SPECIAL PAKET BUFFET HALAL BIHALAL OMEGA HOTEL MANAGEMENT

Satu bulan penuh sudah kita menunaikan ibadah puasa Ramadhan. Dilanjutkan dengan perayaan Idul Fitri atau lebaran sebagai tanda kemenangan atas lahirnya diri yang fitri yang ditandai dengan ajang saling silaturahim, saling bermaafan diantara sesama keluarga, kerabat dan handai taulan atau yang kerap kali disebut sebagai halal bihalal.

Kegiatan halal bihalal sudah menjadi kegiatan rutin yang mungkin harus ada dan dilakukan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Mulai dari kalangan remaja hingga dewasa kerap kali menggelar kegiatan ini di setiap momen Lebaran.

Minggu, 23 Desember 2018

Tere Liye - Rindu : 1 Perjalanan, 5 Tanya, & Satu Kerinduan


Source: Goodreads
Membaca adalah sebuah hobi yang universal. Meski jenis ataupun tipe cerita dari sebuah buku yang disukai berbeda-beda, intinya tetap satu, membaca. Saya pribadi memiliki kecenderung untuk lebih memilih membaca buku atau novel yang bertemakan sejarah, konspirasi, detektif, dan juga roman. Hal yang biasanya saya lihat dari sebuah buku / novel adalah judul, sampul muka / cover, baru kemudian sinopsis dan alur cerita. Belakangan ini saya sedang  menggandrungi novel karya Tere Liye. Sudah lumayan banyak novel karya beliau yang saya beli, baca dan kemudian saya koleksi. Salah satunya adalah novel berjudul Rindu. Novel ini sebenarnya sudah diterbitkan sejak tahun 2014, namun saya pribadi baru menyempatkan diri untuk membelinya di bulan May lalu. Sengaja saya beli sebagai teman untuk perjalanan saya mudik lebaran nanti. Novel ini rupanya adalah karya Tere Liye yang-20, dimana hal ini menunjukan betapa produktifnya beliau selama ini. Lalu, berkisah tentang apa sebenarnya novel ini? Dan apa yang membuatnya spesial sehingga harus saya beli dan baca?


            Merujuk kepada judul novelnya, Rindu, mengisahkan tentang lima kisah, lima karakter, yang dipersatukan dalam sebuah perjalanan panjang mengantakan para jemaah haji Indonesia. Mengambil latar waktu tahun 1938, dengan lokasi utama di sebuah kapal uap bernama Blitar Holland. Penulisannya sendiri menggunakan alur maju yang memudahkan kita sebagai pembaca untuk mengikuti jalan cerita yang ada. Adapun tokoh utamanya ada Daeng Andipati, Ahmad Karaeng yang dipanggil Gurutta, Mbah Kakung dan Mbah Putri Slamet, Ambo Uleng, Bonda Upe, Kelimanya hadir membawa pertanyaannya masing-masing namun disatukan dalam satu tali benang merah yang sama, kerinduan.

            Daeng Andipati, sosok sempurna dari seorang kepala keluarga, seorang ayah dari dua yang menggemaskan, Anna & Elsa, ataupun sebagai pribadi yang memiliki karir bisnis yang menjanjikan. Namun dibalik itu semua, ia menyimpan kebencian yang teramat dalam terhadap ayahnya sendiri. Begitu besarnya rasa benci yang ia miliki, sehingga mampu membuat kehidupan yang ia jalani dan miliki tampak seolah tak berarti. Disini, Tere Liye mampu menghadirkan ironi yang getir tentang bagaimana rasa benci justru hadir dari dua orang yang terikat dalam ikatan darah yang seharusnya saling mencintai.

 
            Gurutta, tokoh ulama berilmu dan beradab ini adalah kunci jawaban dari hampir semua pertanyaan yang hadir dalam novel ini. Digambarkan sebagai sosok yang bersahaja, rendah hati, ramah, terbuka, berbaur dengan siapapun bahkan dengan anak-anak sekalipun, seperti dengan Anna & Elsa. Meski dikatakan mampu menjawab setiap pertanyaan yang diberikan, sejatinya, Gurutta pun memiliki pertanyaannya sendiri. Sebuah pertanyaan yang begitu mengusik batinnya setiap waktu.

            Pertanyaan besar tentang cinta hadir melalui kisah romantis antara Mbah Kakung dan Mbah Putri Slamet. Sepasang pasutri sepuh dari Semarang. Kehadiran sepasang tokoh ini membuat saya terenyuh, bahkan mampu membuat angan saya tanpa sadar berdoa lirih, berharap bisa mendapatkan pasangan dan menjalani kehidupan rumah tangga seperti mereka. Berikut adalah contoh kutipan dialog yang sukses membuat saya haru.
“Pendengaranku memang sudah tidak bagus lagi, Nak. Juga mataku sudah rabun. Tubuh tua ini juga sudah bungkuk. Harus kuakui itu.  Tapi aku masih ingat kapan aku bertemu istriku. Kapan aku melamarnya. Kapan kami menikah. Tanggal lahir semua anak-anak kami. Waktu-waktu indah milik kami. Aku ingat itu semua.” (hal. 205)

            Gejolak dan pertanyaan tentang kebencian, takdir, dan cinta sudah diuraikan diatas, lalu pertanyaan apalagi yang dikisahkan di novel ini? Tokoh utama berikutnya adalah Ambo Uleng. Seorang kelasi pendiam dengan hobi berdiam diri sambil menatap jendela bundar di kabin. Membawa pertanyaan tentang takdir, Ambo uleng hadir dengan gambaran sifat baik yang patut diteladani. Salah satunya adalah kemauannya untuk belajar mengaji yang mana dalam novel ini dikisahkan ia belajar kepada Anna, yang merupakan seorang anak kecil. Ambo Uleng adalah kunci jawaban atas pertanyaan terakhir yang tak bisa dijawab oleh Gurutta.

           
Terakhir, Bonda Upe, hadir membawa masa lalu untuk dipertanyakan. Sebuah pergolakan batin yang terangkum apik sehingga mampu membuat saya turut serta merasakan kegelisahan yang sama dengan tokoh ini. Kisah Bonda Upe menunjukkan dan mengajak saya untuk tetap percaya bahwa akan selalu ada seseorang yang hadir dan tidak menyerah untuk tulus mencintai dan menyayangi kita, seburuk apapun masa lalu yang pernah dijalani.

“Dia tulus menyemangatimu, tulus mencintaimu. Padahal, dia tahu persis kau seorang cabo. Sedikit sekali laki-laki yang bisa menyayangi seorang cabo. Tapi Enlai bisa, karena dia menerima kenyataan itu. Dia peluk erat sekali. Dia bahkan tidak menyerah meski kau telah menyerah. Dia bahkan tidak berhenti meski kau telah berhenti. (hal. 312-313).
            Saya menyelesaikan membaca novel ini didalam perjalanan pulang ke kampung halaman. Tanpa saya sadari, beberapa bagian dialog di novel ini sukses membuat saya meneteskan air mata karena terharu, tersadar. Bahwa novel ini, bukan hanya sekedar cerita tentang perjalanan ke Tanah Suci. Akan tetapi, hadirnya kelima pertanyaan dalam novel inilah yang mampu membuat saya kembali merenungi dan memiliki pemahaman baru tentang arti pulang, arti cinta, arti hidup, dan belajar tentang bagaimana seharusnya menyikapi sebuah masa lalu. Terimakasih Tere Liye, novel ini buat saya pribadi adalah yang paling berkesan. Sukses dan teruslah berkarya. 😊

Cara Mudah Membuat Resolusi Tahun Baru




Tahun baru sudah didepan mata. Tinggal beberapa hari lagi menjelang pergantian tahun. Apakah kamu sudah menentukan resolusi untuk dicapai di tahun depan? Atau jangan-jangan kamu termasuk kelompok yang sama sekali tidak memiliki resolusi dan memilih menjalani apa yang sudah ada? Pastinya tidak kan?

Sabtu, 22 Desember 2018

Catatan Kecil Si Pencari Asa Untuk Pemilu 2019


           
copyright: The PR Sound Post
Tahun baru sudah didepan mata. Hanya tinggal menghitung hari. Akan tetapi penghujung tahun ini dirasa sedikit berbeda. Tidak seperti penghujung tahun sebelumnya yang biasanya diisi dengan doa dan harapan pribadi, kali ini terselip sebuah harapan khusus. Kira-kira apa harapan khusus saya untuk menyambut tahun depan nanti? Ada yang bisa menebak?

Kamis, 20 Desember 2018

Kalian dan Masa Kecil Yang Tak Terlupakan


“ya ampun, itu foto jadul banget..” , “ih, itu kan pas aku usia 5 tahun deh kayaknya.. malu tahu..” , “dapat darimana sih foto ini? Hehehe..”.

Itulah sekilas cuplikan tayangan infotaiment pagi ini. Sang artis yang menjadi bintang tamu tampal tersipu saat sedang ditanya seputar foto masa kecilnya. Ah, masa kecil… kira-kira, apa yang paling kalian ingat dari masa kecil kalian? Dan apakah kalian punya dan masih menyimpan rapi foto-foto kalian di masa itu?

Makna Sebuah Kutipan


source: bslc.or.id/uncategorized/
Membaca adalah salah satu hobi universal yang dilakukan banyak orang, termasuk saya. Sedari kecil saya memang sudah senang membaca. Dulu, saya senang sekali membaca cerita bergambar tentang kisah para sahabat nabi, termasuk serial pendek si Petruk yang biasanya dijual oleh pedagang keliling di sekitar sekolah dasarku dulu. Menjelang remaja, saya mulai mengenal komik dan novel ringan seperti Lupus. Sementara itu, di masa SMA, saya lebih banyak menghabiskan waktu untuk membaca novel islami dan bahkan sempat berlangganan majalah dan tabloid remaja yang memang banyak digandrungi saat itu.

Selasa, 18 Desember 2018

Chrisye : Lilin Kecil Yang Tak Pernah Padam


engkau lilin lilin kecil, sanggupkah kau berpijar…”


source: pantau.com
Sepenggal lirik yang sangat manis ini selalu terngiang ditelinga saya sejak kali pertama mendengar lagu ini diputar di salah satu radio lokal di tempat saya tinggal. Lilin lilin kecil, adalah judul lagu ini. Dibawakan dengan sangat apik dan suara yang begitu khas oleh alm. Chrisye, salah satu legenda musik tanah air. Mungkin bila kita bertanya kepada generasi milenial saat ini tentang siapa Beliau ataupun judul lagu-lagu yang pernah dibawakan, saya rasa banyak yang akan menjawab tidak tahu.

Sabtu, 18 November 2017

Yang Baru & Beda Dari Detikcom


“Eh udah denger berita ini belum? Katanya tagar ini lagi jadi hits loh di dunia maya. Ya ampun, katanya drama banget ya kecelakaannya..” Demikian salah satu obrolan saya dengan teman-teman dikantor. Saling berbagi dan bercerita tentang berita terkini seakan sudah jadi menu wajib buat kami saat jam makan siang. Adapun sumber berita yang biasa kami gunakan hampir selalu berasal dari media berita online. Salah satunya adalah dari aplikasi berita online terpercaya Detikcom. Dan tepat tanggal 9 November 2017 kemarin, aplikasi detikcom resmi melakukan pembaharuan. Kira-kira, #AdaYangBaru apa saja disana? Simak yuk ulasannya dibawah ini.

Selasa, 07 November 2017

CT Arsa Foundation Charity Fun Run 2017: Berlari & Berbagi

Hallo sobat runner, sabtu (4/11) kemarin, bertempat di Lapangan Sunburst BSD City – Tangerang Selatan, saya bersama dengan 20 orang blogger lainnya berkesempatan untuk mengikuti acara Charity Fun Run. Kegiatan ini merupakan persembahan khusus dari Yayasan CT Arsa Foundation yang mana bertepatan dengan momen peringatan 12 Tahun CT Arsa Foundation berkiprah di kegiatan sosial di seluruh Indonesia. Mengambil Tema “Berlari & Berbagi” acara ini bertujuan tidak hanya sebagai ajang lomba lari biasa namun

Rabu, 18 Oktober 2017

Film My Generation : Potret Apik Generasi Milenials


Masa remaja adalah masa yang penting dalam fase kehidupan manusia. Masa ini ditandai dengan perubahan baik dari segi fisik, psikis ataupun pematangan fungsi seksual pada remaja. Di fase ini pula setiap anak / remaja berada dalam proses mencari dan menemukan identitas serta jati dirinya yang sebenarnya. Fase ini amatlah krusial, karena beragam pertanyaan dipastikan hadir dan bergejolak di dalam hati mereka. Mulai dari tentang siapa mereka? Mau menjadi apa dan seperti siapa? Tak jarang diproses ini banyak remaja yang justru tersesat dan jatuh dalam pusaran krisis kepercayaan diri pun juga dalam polemik lainnya akibat ketidakadilan gender pun juga dalam hal strata sosial.
  
Peran dan dukungan orang tua pastinya sangat diperlukan di masa ini. Karena bisa dipastikan setiap anak mengalami perubahan yang berbeda yang tentunya tidak bisa disamakan satu sama lain. Pun juga apa yang dialami oleh anak zaman sekarang tidak bisa disamakan dengan apa yang tiap orang tua alami sebelumnya. Bahwa bagaimana cara orang tua sebelumnya dibesarkan belum tentu cara itu akan efektif untuk anak mereka. Hal inilah yang kadang luput untuk disadari. Banyak remaja yang mengalami stress atau tekanan yang justru berasal dari dalam keluarganya sendiri.
   
Sekelumit problematika dengan memakai sudut pandang remaja inilah yang coba diangkat oleh IFI SInema bekerjasama dengan sutradara Upi dalam film terbaru garapannya bertajuk “My Generation” yang poster dan trailer resminya baru saja diluncurkan.

Minggu, 17 September 2017

Menyelami Ide Para Perupa di Trienal Seni Patung Indonesia #3 "SKALA"


Hallo sobat muda, pada kemana niy akhir pekan kali ini? Buat kamu yang belum punya acara atau masih bingung mau kemana, ada baiknya kamu datang ke acara Trienal Seni Patung Indonesia #3 "Skala". Wah acara apa tuh? Pameran patung? Dimana? Sampai kapan? Buat yang pengen tahu, niy aku kasih bocorannya. Dijamin pasti ingin datang! 😊

SPECIAL PAKET BUFFET HALAL BIHALAL OMEGA HOTEL MANAGEMENT

Satu bulan penuh sudah kita menunaikan ibadah puasa Ramadhan. Dilanjutkan dengan perayaan Idul Fitri atau lebaran sebagai tanda kemenan...